January 21, 2013

I have many dreams that I want to come true.

And He said; 'Call upon Me, I will respond to you.' (40:60)

January 20, 2013

1973 to 2013

Glory 40 :)


Dah tua dah sekolah aku.

Di sinilah lahirnya pemimpin; motto ni semua SBP pakai.
But it's true, semua yang keluar daripada sekolah ni semuanya jadi pemimpin.
Daripada pemimpin keluarga sampailah ke peringkat yang tertinggi.

I am proud to be one of the lucky ones to spend my 5 years here, Alhamdulillah.

InsyaAllah, sekolah ini akan kekal sampai ke akhirnya.
Its value is too precious, yet it is a waste if it ends.

Berdikari; satu langkah ke arah kematangan.

Semalam lepak rumah Uncle Ba jap, Tokma ada kat situ, nak jumpa dia jap before dia balik Pekan balik. Rindu gila woo, padahal baru jumpa hari tu, hahahh.

Then, one of my dearest cousin; Farhan, dia keluar outing, this time officially for the first time.
Confirm ah Uncle Ba dengan Cik Atie bawak dia balik.
Bila masuk muka dia as usual, riang ria raya dengan mata sepet dia. But then, sampai kat aku, he hugged me, and said 'Kak Ramiz, camne Kak Ramiz boleh survive kat hostel sampai 5 tahun? Farhan dua minggu pun dah rindu gila kat Mummy dengan Daddy'.
Aku hanya mampu senyum, dan gelak.

Gelak.
Yeah, gelak itu yang buat aku boleh survive. Gelak yang sama buat aku kuat, tough kat dalam selama 5 tahun duduk kat SMSS. Gelak tu jugak yang aku motivate diri sendiri each time perasaan homesick tu datang.

Ingat senang nak duduk hostel. 
Kau tak kuat iman, kau tak kuat semangat, kau tak ada perasaan nak duduk hostel walaupun secebis besar hati nyamuk, kau tak payah mimpi nak duduk hostel.

*Cehh ayat, bajet survival sangat duduk asrama*

Okay, mungkin ramai yang selalu cakap;
'Kau boleh cerita ah. Kau duduk Ampang je pun, berapa minit sangat la nak sampai. Parents datang every weekend, siap boleh hantar laundry lagi. Takde la survival mana kau ni.'

Hahahh. Lu ayat, sesedap rasa keluar.

Dengaq sini Kak Yong kau nak cakap.

Duduk asrama tak bermakna pasal kau boleh buat semua benda sendiri ke tak.
Ya, memang aku mengaku la Papa ngan Mama datang every weekend, kalau ada problem pun aku roger abangku yang terchenta suruh datang petang. *Manja sehh kau --'*

Tapi, takde la each time semua tu jadi macam tu.
Ada je weekend yang parents aku tak datang, abang aku tak boleh tolong.
During those times, kau ingat aku boleh mintak bantuan luar? 
Tak doe. 
Survive sendiri wehh, cari jalan sendiri camne nak settlekan masalah tu. Masalah tu pulak takde la semuanya kecik. Ada jugak masa aku rasa cam PM pun takde masalah sesakai cam aku ada (hiperbola gilaa --'), lagi lagi bila zaman senior. Sebab bila kau dah jadi senior, lagi la semua benda kena buat sendiri. Dulu boleh cerita ah dapat simpati warden ke cikgu ke kakak senior yang 'baik hati'. Kau dah masuk Form 3, mana ada dah. Start monitor diri sendiri wehh.

Kalau hal cam basuh baju ke apa tu kira small matter lagi.

Tapi bila dah masuk pasal hati, perasaan dan emosi, perghh benda tu gilaa rumit kau nak handle.
Masalah paling utama; HOMESICK.
Gentle aku cakap, budak asrama tak boleh lari dari term ni. Kebal acano pun kau, at least sekali mesti ada rasa.
Kalau kat rumah, ada problem, boleh la cerita kat mak ayah ke sesiapa la yang ada kat rumah tu.
Tapi bila dah masuk hostel, deng deng, jauh dari insan-insan tersebut. Sedih oh.
Homesick ni paling common jadi bila ada masalah kat hostel ah; serabut kepala, nak balik.
Kalau yang boleh handle, hold la dulu sampai balik bermalam. Kalau tak, hehh, sayap kasi buka dan terbangg.

Tapi Allah tu Maha Adil, Dia nak uji hambaNya pun Dia masih bagi kemudahan.
Sebab apa aku cakap camni?
Sebab Dia bagi kita kawan.
Kawan ni la yang tolong menguatkan, tempat kau nak mengadu, tempat kau nak ganti insan yang ada kat rumah.

Bermukim di asrama.
Masa ni la nak belajar berdikari. Masa ni la nak belajar untuk jadi matang.

Kalau kat rumah, mak ayah yang ingatkan suruh buat homework, suruh study, suruh makan, suruh solat.
Kalau kat rumah, mak ayah yang kejut suruh bangun pagi-pagi.
Kalau kat rumah, mak ayah yang basuhkan baju, pinggan mangkuk, bersihkan bilik.
Ada yang up sikit ada bibik kat rumah.
Tak kesah ah siapa, tapi ada yang akan membantu.

Tapi kalau kat hostel, mano ado.
Jadual belajar kau sendiri yang kena atur, kalau tak memang tak sempat kau nak baca kitab-kitab yang setebal alam tu.
Nak makan kena ikut time DM bagi, kalau tak kebuluran. Kalau nasib baik, ada la kantin bukak, tapi duit sendiri ah.
Solat ada advantage, hari-hari dapat kumpul pahala berjemaah, dapat doa ramai-ramai. Keberkatan dan ketenangan surau dapat dirasai. 
Alarm clock kena set sendiri. Ada jugak certain hostel yang high committee dia rajin nak kejut pagi-pagi. Tapi kalau aku kat SMSS, Cikgu Su la alarm clock aku bila weekends. Aura dia kejut tu perghh, satu dalam sebillion kot.
Senang cerita la, memang kau kena pandai-pandai atur hidup sendiri bila dah masuk asrama.

In a nut shell, (ayat famous dalam essay :p)
ada pro and cons dia bila duduk hostel.
Masa ni la baru kau hargai kewujudan family, rumah, ukhwah.
Kalau kau asyik dikelilingi semua tu, kau tak dapat oppurtunity nak hargai semua benda tu sehabis baik. Bila ditarik macam ni, then only you would realise it.

So Farhan dan kanak-kanak yang baru merasai perasaan kena duduk hostel, be tough.
Sekarang mungkin tak rasa lagi keseronokannya, in fact boleh jadi sampai Form 5 tak rasa seronok.
But then, bila dah keluar, kau akan rindu semua tu.
Rindu sangat-sangat, sebab peluang tu dah takkan datang balik.

Tak kesah apa pun rupa hidup yang dibentangkan di depan mata, hargai.
Peluang tak mungkin datang dua tiga kali.
Hargai dengan cara menggunakan peluang tu sepenuhnya, sehabis baik.
Dan jangan sekali-kali buang peluang tu.

Live out loud peeps.

Hidup ni cuma sekali.

January 17, 2013

It's Jumuah, and it's meant for Surah al-Kahfi


Abu Sa`id al-Khudri radhiAllahu `anhu beliau berkata bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa membaca surat al-Kahfi pada hari Jumaat, maka ALLAH terangi ia dengan cahaya di antara dua Jumaat.” 
(HR al-Hakim dan Baihaqi, disahihkan oleh al-Albani)

Daripada Ali yang meriwayatkan daripada Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam, Baginda bersabda yang maksudnya: “Barangsiapa membaca surah al-Kahfi pada hari Jumaat, nescaya dirinya terpelihara hingga lapan hari, daripada segala fitnah yang melanda, dan jika keluar dajjal sekalipun, dia akan terpelihara daripadanya” 
(Al-Dhurr al-Manthur oleh al-Suyuti 5:355)

Daripada Abu al-Darda’ bahawa Nabi sallAllahu `alaihi wasallam telah bersabda yang maksudnya: “Barangsiapa yang menghafaz sepuluh ayat daripada awal surah al-Kahfi, pasti terlindung daripada dajjal”
(HR Muslim 809)

Imam Ahmad berkata :"Daripada Abi Darda' daripada Nabi SAW, baginda telah bersabda: "Sesiapa menghafaz sepuluh ayat daripadanya permulaan surah al-Kahfi,maka terhindar daripada Al-Dajjal."
(Riwayat Muslim,Abu Daud,Al-Nasa'i,Al-Tarmizi daripada Qatadah)

Imam Ahmad berkata : "Daripada Abi Al-Darda'i, Nabi SAW bersabda : "Sesiapa membaca sepuluh ayat akhir daripada surah Al-Kahfi,maka terhindar daripada fitnah Al-Dajjal."
(Hadis Riwayat Muslim dan Al-Nasa'i)

Daripada Muaz Ibnu Anas Al Juhani daripada bapanya daripada Nabi SAW bersabda : "Sesiapa membaca awal dan surah Al-Kahfi, maka jadilah baginya cahaya daripada kepala hingga kakinya dan sesiapa yg membaca keseluruhannya,maka jadilah baginya cahaya antara langit dan bumi."
(Hadis Riwayat Ahmad)

Daripada Umar berkata: Nabi SAW telah bersabda : "Sesiapa yg membaca surah Al-Kahfi pada hari Jumaat, maka bersinarlah cahaya daripada bawah kakinya hingga ke langit. Utknya cahaya dihari kiamat dan diampunkannya antara dua Jumaat."
(Hadis Riwayat Ibnu Katsir)


*****


بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم




1. Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al-Kitab (Al-Qur’an) dan dia tidak mengadakan kebengkokan 871 didalamnya; (QS. 18:1)

2. sebagai bimbingan yang lurus,untuk memperingatkan akan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan membawa berita gembira kepada orang-orang yang beriman, yang mengerjakan amal saleh, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik, (QS. 18:2)
3. mereka kekal di dalamnya untuk selama-lamanya. (QS. 18:3)
4. Dan untuk memperingatkan kepada orang-orang yang berkata: “Allah mengambil seorang anak”. (QS. 18:4)
5. Mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang hal itu, begitu pula nenek moyang mereka. Alangkah jeleknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta. (QS. 18:5)
6. Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati sesudah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al-Qur’an). (QS. 18:6)
7. Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah diantara mereka yang terbaik perbuatannya. (QS. 18:7)
8. Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menjadikan (pula) apa yang di atasnya menjadi tanah rata lagi tandus. (QS. 18:8)
9. Atau kamu mengira bahwa orang-orang yang mendiami gua dan (yang mempunyai) raqim 872 itu, mereka termasuk tanda-tanda kekuasaan Kami yang mengherankan (QS. 18:9)
10. (Ingatlah) tatkala pemuda-pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua lalu mereka berdo’a: “Wahai Rabb kami berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)”. (QS. 18:10)
11. Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu 873, (QS. 18:11)
12. kemudian Kami bangunkan mereka, agar Kami mengetahui manakah di antara kedua golongan itu 874 yang lebih tepat dalam menghitung berapa lamanya mereka tinggal (dalam gua itu). (QS. 18:12)
13. Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Rabb mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk; (QS. 18:13)
14. dan Kami telah meneguhkan hati mereka di waktu mereka berdiri 875 lalu mereka berkata: “Rabb kami adalah Rabb langit dan bumi, kami sekali-kali tidak menyeru Ilah selain Dia, sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran. (QS. 18:14)
15. Kaum kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai ilah-ilah (untuk disembah). Mengapa mereka tidak mengemukakan alasan yang terang (tentang kepercayaan mereka?) Siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-ada kebohongan terhadap Allah? (QS. 18:15)
16. Dan apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung ke dalam gua itu niscaya Rabbmu akan melimpahkan sebagian rahmat-Nya kepadamu dan menyediakan sesuatu yang berguna bagimu dalam urusan kamu 876. (QS. 18:16)
17. Dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan,dan bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu. Itu adalah sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapat seorang pemimpinpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya. (QS. 18:17)
18. Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur; dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan (diri) dan tentulah (hati) kamu akan dipenuhi dengan ketakutan terhadap mereka. (QS. 18:18)
19. Dan demikianlah Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya diantara mereka sendiri. Berkatalah salah seorang diantara mereka: “Sudah berapa lamakah kamu berada (di sini)”. Mereka menjawab: “Kita berada (di sini) sehari atau setengah hari”. Berkata (yang lain lagi): “Rabb kamu lebih mengetahui berapa lama kamu berada (di sini). Maka suruhlah salah seorang di antara kamu pergi ke kota dengan membawa uang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik, maka hendaklah dia membawa makanan itu untukmu, dan hendaklah ia berlaku lemah lembut dan janganlah sekali-kali menceritakan halmu kepada seorangpun. (QS. 18:19)
20. Sesungguhnya jika mereka dapat mengetahui tempatmu, niscaya mereka akan melempar kamu dengan batu, atau memaksamu kembali kepada agama mereka, dan jika demikian niscaya kamu tidak akan beruntung selama-lamanya”. (QS. 18:20)
21. Dan demikian (pula) Kami mempertemukan (manusia) dengan mereka, agar manusia itu mengetahui, bahwa janji Allah itu benar, dan bahwa kedatangan hari kiamat tidak ada keraguan padanya. Ketika orang-orang itu berselisih tentang urusan mereka 877, orang-orang itu berkata: “Dirikanlah sebuah bangunan di atas (gua) mereka, Rabb mereka lebih mengetahui tentang mereka”. Orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka berkata: “Sesungguhnya kami akan mendirikan sebuah rumah peribadatan di atasnya”. (QS. 18:21)
22. Nanti (ada orang yang akan) mengatakan 878 (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya, dan (yang lain) mengatakan: “(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjingnya”, sebagai terkaan terhadap barang yang gaib; dan (yang lain lagi) mengatakan: “(jumlah mereka) tujuh orang, yang kedelapan adalah anjingnya”. Katakanlah: “Rabbku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui (bilangan) mereka kecuali sedikit”. Karena itu janganlah kamu (Muhammad) bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda itu) kepada seorangpun di antara mereka. (QS. 18:22)
23. Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: “Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, (QS. 18:23)
24. kecuali (dengan menyebut): “Insya Allah 879″. Dan ingatlah kepada Rabbmu jika kamu lupa dan katakanlah: “Mudah-mudahan Rabbku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini”. (QS. 18:24)
25. Dan mereka tinggal dalam gua mereka tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun (lagi). (QS. 18:25)
26. Katakanlah: “Allah lebih mengetahui berapa lamanya mereka tinggal (di gua); kepunyaan-Nya-lah semua yang tersembunyi di langit dan di bumi. Alangkah terang penglihatan-Nya dan alangkah tajam pendengaran-Nya; tak ada seorang pelindungpun bagi mereka selain daripada-Nya; dan Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu-Nya dalam menetapkan keputusan”. (QS. 18:26)
27. Dan bacakanlah apa yang diwahyukan kepadamu, yaitu kitab Rabb-mu (Al-Qur’an). Tidak ada (seorangpun) yang dapat merobah kalimat-kalimat-Nya. Dan kamu tidak akan dapat menemukan tempat berlindung selain daripada-Nya. (QS. 18:27)
28. Dan bersabarlah kamu bersama dengan orang-orang yang menyeru Rabbnya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingat Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas. (QS. 18:28)
29. Dan katakanlah: “Kebenaran itu datangnya dari Rabbmu; maka barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir”. Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek. (QS. 18:29)
30. Sesungguhnya mereka yang beriman dan beramal saleh, tentulah Kami tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-orang yang mengerjakan amalan(nya) dengan baik. (QS. 18:30)
31. Mereka itulah (orang-orang yang) bagi mereka surga ‘Adn, mengalir sungai-sungai di bawahnya; dalam surga itu mereka dihiasi dengan gelang mas dan mereka memakai pakaian hijau dari sutera halus dan sutera tebal, sedang mereka duduk sambil bersandar di atas dipan-dipan yang indah. Itulah pahala yang sebaik-baiknya, dan tempat istirahat yang indah; (QS. 18:31)
32. Dan berikanlah kepada mereka 880 sebuah perumpamaan dua orang laki-laki 881, Kami jadikan bagi seorang diantara keduanya (yang kafir) dua buah kebun anggur dan kami kelilingi kedua kebun itu dengan pohon-pohon korma dan diantara kedua kebun itu Kami buatkan ladang. (QS. 18:32)
33. Kedua kebun itu menghasilkan buahnya, dan kebun itu tiada kurang buahnya sedikitpun, dan Kami alirkan sungai di celah-celah kedua kebun itu,” (QS. 18:33)
34. dan dia mempunyai kekayaan besar, maka ia berkata kepada kawannya (yang mu’min) ketika ia bercakap-cakap dengan dia: “Hartaku lebih banyak daripada hartamu dan pengikut-pengikutku lebih kuat”. (QS. 18:34)
35. Dan dia memasuki kebunnya sedang ia zalim terhadap dirinya sendiri 882; ia berkata: “Aku kira kebun ini tidak akan binasa selama-lamanya, (QS. 18:35)
36. dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika sekiranya aku dikembalikan kepada Rabbku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada kebun-kebun itu”. (QS. 18:36)
37. Kawannya (yang mu’min) berkata kepadanya sedang dia bercakap-cakap dengannya : “Apakah kamu kafir kepada (Rabb) yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan kamu seorang laki-laki yang sempurna? (QS. 18:37)
38. Tetapi aku (percaya bahwa): Dialah Allah, Rabbku, dan aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Rabbku. (QS. 18:38)
39. Dan mengapa kamu tidak mengucapkan tatkala kamu memasuki kebunmu “Maasyaa Allah, laa quwwata illaa billah” (Sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan, (QS. 18:39)
40. maka mudah-mudahan Rabbku, akan memberi kepadaku (kebun) yang lebih baik daripada kebunmu (ini); dan mudah-mudahan Dia mengirimkan ketentuan (petit) dari langit kepada kebunmu, hingga (kebun itu) menjadi tanah yang licin; (QS. 18:40)
41. atau airnya menjadi surut ke dalam tanah, maka sekali-kali kamu tidak dapat menemukannya lagi”. (QS. 18:41)
42. Dan harta kekayaannya dibinasakan, lalu ia membulak-balikkan kedua tangannya (tanda menyesal) terhadap apa yang ia telah belanjakan untuk itu, sedang pohon anggur itu roboh bersama para-paranya dan dia berkata: “Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Rabbku”. (QS. 18:42)
43. Dan tidak ada bagi dia segolonganpun yang menolongnya selain Allah; dan sekali-kali dia tidak dapat membela dirinya, (QS. 18:43)
44. Disana pertolongan itu hanya dari Allah yang Hak. Dia adalah sebaik-baik Pemberi pahala dan sebaik-baik Pemberi balasan. (QS. 18:44)
45. Dan berilah perumpamaan kepada mereka (manusia), kehidupan dunia adalah sebagai air hujan yang Kami turunkan dari langit, maka menjadi subur karenanya tumbuh-tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering yang di terbangkan oleh angin. Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. 18:45)
46. Harta dan anak-anak adalah perhiasaan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Rabbmu serta lebih baik untuk menjadi harapan. (QS. 18:46)
47. Dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan melihat bumi itu datar dan Kami kumpulkan seluruh manusia, dan tidak Kami tinggalkan seorangpun dari mereka. (QS. 18:47)
48. Dan mereka akan dibawa ke hadapan Rabbmu dengan berbaris. Sesungguhnya kamu datang kepada Kami, sebagaimana Kami menciptakan kamu pada kali yang pertama; bahkan kamu mengatakan bahwa Kami sekali-kali tidak akan menetapkan bagi kamu waktu 883 (memenuhi) perjanjian. (QS. 18:48)
49. Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: “Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis). Dan Rabbmu tidak menganiaya seorang juapun”. (QS. 18:49)
50. Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam 884″, maka sujudlah mereka kecuali iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Rabbnya. Patutkah kamu mengambil dia dan turunan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (Allah) bagi orang-orang yang zalim. (QS. 18:50)
51. Aku tidak menghadirkan mereka (iblis dan anak cucunya) untuk menyaksikan penciptaan langit dan bumi dan tidak (pula) penciptaan diri mereka sendiri; dan tidaklah Aku mengambil orang-orang yang menyesatkan itu sebagai penolong. (QS. 18:51)
52. Dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Dia berfirman: “Panggilah olehmu sekalian sekutu-sekutu-Ku yang kamu katakan itu”. Mereka lalu memanggilnya tetapi sekutu-sekutu itu tidak membalas seruan mereka dan Kami adakan untuk mereka tempat kebinasaan (neraka). (QS. 18:52)
53. Dan orang-orang berdosa melihat mereka, maka mereka meyakini, bahwa mereka akan jatuh ke dalamnya dan mereka tidak menemukan tempat berpaling daripadanya. (QS. 18:53)
54. Dan sesungguhnya Kami telah mengulang-ulangi bagi manusia dalam Al-Qur’an ini bermacam-macam perumpamaan. Dan manusia adalah makhluk yang paling banyak membantah. (QS. 18:54)
55. Dan tidak ada sesuatupun yang menghalangi manusia dari beriman, ketika petunjuk telah datang kepada mereka, dan memohon ampun kepada Rabbnya, kecuali (keinginan menanti) datangnya hukum (Allah yang telah berlaku pada) umat-umat yang dahulu atau datangnya azab atas mereka dengan nyata. (QS. 18:55)
56. Dan tidaklah Kami mengutus rasul-rasul melainkan sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan; tetapi orang-orang yang kafir membantah dengan yang batil agar dengan demikian mereka dapat melenyapkan yang hak, dan mereka menganggap ayat-ayat Kami dan peringatan-peringatan terhadap mereka sebagai olok-olokan. (QS. 18:56)
57. Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat dari Rabbnya lalu dia berpaling daripadanya dan melupakan apa yang dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya Kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (Kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya. (QS. 18:57)
58. Dan RabbmulahYang Maha Pengampun, lagi mempunyai rahmat. Jika Dia mengazab mereka karena perbuatan mereka,tentu Dia akan meyegarkan azab bagi mereka. Tetapi bagi mereka ada waktu yang tertentu (untuk mendapat azab) yang mereka sekali-kali tidak akan menemukan tempat berlindung daripadanya. (QS. 18:58)
59. Dan (penduduk) negeri itu telah Kami binasakan ketika mereka berbuat zalin, dan telah Kami tetapkan waktu tertentu bagi kebinasaan mereka. (QS. 18:59)
60. Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada (muridnya) 885: “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelim sampai ke pertemuan dua buah lautan; atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun. (QS. 18:60)
61. Maka tatkala mereka sampai ke pertemuan dua buah laut itu, mereka lalai akan ikannya, lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu. (QS. 18:61)
62. Maka tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: “Bawalah ke mari makanan kita; sesungguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini”. (QS. 18:62)
63. Muridnya menjawab: “Tahukah kamu tatkala kita mencari tempat berlindung di batu tadi, maka sesungguhnya aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali syaitan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali”. (QS. 18:63)
64. Musa berkata: “Itulah (tempat) yang kita cari”. Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula. (QS. 18:64)
65. Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami 886. (QS. 18:65)
66. Musa berkata kepada Khidhr: “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu” (QS. 18:66)
67. Dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. (QS. 18:67)
68. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu” (QS. 18:68)
69. Musa berkata: “Insya Allah kamu akan mendapatkanku sebagai seorang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun”. (QS. 18:69)
70. Dia berkata: “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tetang sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu”. (QS. 18:70)
71. Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidihr melobanginya. Musa berkata: “Mengapa kamu melobangi perahu itu yang akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?” Sesungguhnya kamu telah berbuat kesalahan yang besar. (QS. 18:71)
72. Dia (Khidihr) berkata: “Bukankah aku telah berkata: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku” (QS. 18:72)
73. Musa berkata: “Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku”. (QS. 18:73)
74. Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidihr membunuhnya. Musa berkata: “Mengapa kamu bunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan suatu yang mungkar”. (QS. 18:74)
75. Khidhr berkata: “Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku” (QS. 18:75)
76. Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah (kali) ini, maka janganlah kamu memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur kepadaku”. (QS. 18:76)
77. Maka keduanya berjalan; hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu, tetapi penduduk negeri itu tidak mau menjamu mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Khidhr menegakkan dinding itu. Musa berkata: “Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu”. (QS. 18:77)
78. Khidihr berkata: “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; Aku akan memberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya. (QS. 18:78)
79. Adapun bahtera itu kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena dihadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera. (QS. 18:79)
80. Dan adapun anak itu maka kedua orang tuanya adalah orang-orang mu’min, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran. (QS. 18:80)
81. Dan kami menghendaki, supaya Rabb mereka mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik kesuciannya dari anak itu dan lebih dalam kasih sayangnya (kepada ibu bapaknya). (QS. 18:81)
82. Adapun dinding rumah itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang saleh, maka Rabbmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanan itu, sebagai rahmat dari Rabbmu; dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya”. (QS. 18:82)
83. Mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzulqarnain. Katakanlah: “Aku akan bacakan kepadamu cerita tentangnya”. (QS. 18:83)
84. Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di (muka) bumi, dan Kami telah memberikan kepadanya jalan (untuk mencapai) segala sesuatu, (QS. 18:84)
85. maka diapun menempuh suatu jalan. (QS. 18:85)
86. Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbenamnya matahari 887, dia melihat matahari terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam, dan dia mendapati di situ segolongan umat 888. Kami berkata: “Hai Dzulqarnain,kamu boleh menyiksa atau boleh berbuat kebaikan 889 terhadap mereka”. (QS. 18:86)
87. Berkata Dzulqarnain: “Adapun orang yang aniaya, maka kami kelak akan mengazabnya, kemudian dia dikembalikan kepada Rabbnya, lalu Dia mengazabnya dengan azab yang tidak ada taranya. (QS. 18:87)
88. Adapun orang-orang yang beriman dan beramal saleh, maka baginya pahala yang terbaik sebagai balasan, dan akan Kami titahkan kepadanya (perintah) yang mudah dari perintah-perintah Kami”. (QS. 18:88)
89. Kemudian dia menempuh jalan (yang lain). (QS. 18:89)
90. Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbit matahari (sebelah timur) dia mendapati matahari itu menyinari segolongan umat yang Kami tidak menjadikan bagi mereka sesuatu yang melindunginya dari (cahaya) matahari 890 itu, (QS. 18:90)
91. demikianlah. Dan sesungguhnya ilmu Kami meliputi segala apa yang ada padanya. (QS. 18:91)
92. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi). (QS. 18:92)
93. Hingga apabila dia telah sampai di antara dua buah gunung, dia mendapati di hadapan kedua bukit itu suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan 891. (QS. 18:93)
94. Mereka berkata: “Hai Dzulqarnain, sesungguhnya Ya’juj dan Ma’juj itu 892 orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara kami dan mereka” (QS. 18:94)
95. Dzulqarnain berkata: “Apa yang telah dikuasakan oleh Rabbku kepadaku terhadapnya adalah lebih baik, maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka, (QS. 18:95)
96. berilah aku potongan-potongan besi”. Hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, berkatalah Dzulqarnain: “Tiuplah (api itu)”. Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, diapun berkata: “Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar ku tuangkan ke atas besi panas itu”. (QS. 18:96)
97. Maka mereka tidak bisa mendakinya dan mereka tidak bisa (pula) melobanginya. (QS. 18:97)
98. Dzulqarnain berkata: “Ini (dinding) adalah rahmat dari Rabbku, maka apabila sudah datang janji Rabbku. Dia akan menjadikannya hancur luluh; dan janji Rabbku itu adalah benar”. (QS. 18:98)
99. Kami biarkan mereka di hari itu 893 bercampur aduk antara satu dengan yang lain, kemudian ditiup lagi 894 sangkakala, lalu Kami kumpulkan mereka itu semuanya. (QS. 18:99)
100. dan Kami nampakkan Jahannam pada hari itu 895 kepada orang-orang kafir dengan jelas. (QS. 18:100)
101. Yaitu orang-orang yang matanya dalam keadaan tertutup dari memperhatikan tanda-tanda kebesaran-Ku, dan adalah mereka tidak sanggup mendengar. (QS. 18:101)
102. Maka apakah orang-orang kafir menyangka bahwa mereka (dapat) mengambil hamba-hambaku menjadi penolong selain Aku? Sesungguhnya Kami akan menyediakan neraka jahannam tempat tinggal orang-orang kafir. (QS. 18:102)
103. Katakanlah: “Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya” (QS. 18:103)
104. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya. (QS. 18:104)
105. Mereka itu orang-orang yang kufur terhadap ayat-ayat Rabb mereka dan (kufur terhadap) perjumpaan dengan Dia 896, maka hapuslah amalan-amalan mereka, dan Kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi (amalan) mereka pada hari kiamat. (QS. 18:105)
106. Demikian balasan mereka itu neraka jahannam, disebabkan kekafiran mereka dan disebabkan mereka menjadikan ayat-ayat-Ku dan rasul-rasul-Ku sebagai olok-olok. (QS. 18:106)
107. Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka adalah surga Firdaus menjadi tempat tinggal. (QS. 18:107)
108. Mereka kekal di dalamnya, mereka tidak ingin berpindah daripadanya. (QS. 18:108)
109. Katakanlah: “Kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Rabbku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Rabbku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula). (QS. 18:109)
110. Katakanlah: “Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: “Bahwa sesungguhnya Ilah kamu itu adalah Ilah Yang Esa”. Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabbnya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Rabb-nya”. (QS. 18:110)

Breathe in.

Yes, breathe in.
It's nothing, right.
You got to believe, yes believe.

January 16, 2013

These kiddos hahahh.

Thank you.


Thanks for remembering us.

January 15, 2013

Sunny; you're the star of your life.

A korean movie; dah lama wujud. Tapi selalu tak berkesempatan nak tengok sampai habis. Entah, each time nak tengok mesti ada something yang came up, nak cakap co-incidence entah la, sebab every single time nak tengok, mesti terbengkalai.

At last, berjaya jugak tengok tadi.

It's about a group of girlfriends who had promised would always stick together no matter what happen. Sunny is a group name actually, a group of 7 girls that had gathered under the name of 'friendship' to be exact. It's not about the normal Korean movies or dramas that display the fantastic gadgets, or the life of being rich or poor, or the triangle romance. It is just a daily life of the 7 girls in the present after they had seperated as they were dropped out of the school after an incident that changed their lives. Some had turned into someone's wife, an insurance agent, a beautiful-surgery face, a mom that was separated from her daughter and many other. Though they had sworn to be together, the reality had forced them to change what they had bound together. But, when one of them bumped into the leader who was diagnosed of having the final stage of cancer, she knew it's time for the girls to get back together. As she and the others were trying to gather everyone in time, the flashback of the memoir of high school years of the girls is played. It's hillarious, as high school life is full of fun, laugh and tears, all in the same time. 

School meant friends and friends meant their happiness and sadness. 

When your friend is being happy, you'll be happy as well. And you'll spread the happiness together. Just like what we used to do before, now and then, insyaAllah.

When your friend is being hurt, you'll feel the hurt as well. And when your friend is being hurt, you'll go and hurt the one that is responsible for that hurting. Just like what we used to do before, now and then, insyaAllah.

I am talking about real friends, the ones who are there to share everything.

By watching this, I miss The Eminent. I really really miss them. No matter the girls or the boys, I miss them both. The loudness especially.







Ya Allah, Kau peliharalah rakan-rakanku di mana jua mereka berada.

Ya Allah, Kau limpahkanlah kasih sayang dan rezekiMu kepada mereka, Kau berikanlah mereka kebahagiaan dan kegembiraan, Kau permudahkanlah urusan mereka, Kau hilangkanlah kedukaan dan kesedihan mereka, Kau kuatkanlah mereka, Kau tabahkanlah mereka.

Ya Allah, Kau peliharalah ukhwah ini Ya Allah. 

Ya Allah, aku memohon Ya Allah. Kau peliharalah ukhwah ini, agar ukhwah ini berkekalan hingga ke akhirnya.

Amin.
I can't sleep.

Supposely I have to, but this pain sucks. Yeah, I can't sleep.

Bawang putih aku dah letak, cam haremm bawang tu tak buat kerja dia.
Kepala aku still sakit.

Sakit tapi boleh blogging? Hehh kau ni, pelik --'

Sebab aku tak tahu nak buat apa dah. I'm in need of something to make me forget this bloody pain.


Dalam hati ada taman.

Ayat Melayu ni, biasa dengar an. 

Selalunya ayat ni dicopkan kat manusia yang berhati keras lagaknya macam batu bila tengok dari luar, tapi sekali diduga hatinya, perghh, macam jelly pun boleh jadi. Tak pun muka dia gila punya ganas macam gangster sesat dari kampung mana, tapi once dia treat orang, perghh boleh cair.

Macam movie Hindustan yang aku tengok tengah-tengah jalan semalam. Gangster besar kat Paris, tapi bila pasal anak, dia sanggup buat apa saja nak selamatkan anak dia, walaupun benda-benda tu boleh bawak maut. In fact anak dia tak kenal pun dia. Touching habis doe. Muka gila punya ganas, hati kecik, boleh touched bila melibatkan family.

Lagi satu macam kawan gua sorang ni. Nak cakap rapat, takde la sangat. Lately ni baru aku rasa cam boleh geng ah, kalau aku balik pun mesti ajak lepak. Walhal dulu dia selalu jugak la 'kena' dengan aku dan rakan-rakan 'baik'ku (kah kah kah), siapa suruh dia kamcheng dengan 'rakan' yang macam nak jadi musuh tu. Okay itu cerita lama. Start sekolah menengah, aku dah jarang nampak muka dia, sampai la Form 3, baru aku tahu makhluk ni join Methodist Boys School. Hati kental an, masuk boys' school. Zaman Form 4 Form 5 pun mengabdikan diri dekat ASiS, aku pun tak tahu acano lima tahun dia boleh hidup dengan lelaki je sekeliling. 
Bila lepak sekali dengan budak lain, aku tak nampak pun manusia ni macam ada ciri-ciri orang ada awek. Ye ah, keluar pun sakai tahap apa, kutuk orang mengalahkan aku, layan perempuan cam mintak pelempang aku pun ada gak. Dah la mengganas tak tentu hala. Nasib dia tak buat pelik-pelik dengan aku, memang free kick aku bagi dia, berani ah try. 
But then, bila aku terpegang phone dia hari tu, dia biar message last dia camtu je. Takde niat pun nak baca, ter, serious tak sengaja. Tapi an bila baca, perghh wa cakap sama lu, jiwang siot mamat ni, boleh leleh oh baca. Bila dah kantoi ngan aku, mula la malu-malu kucing bagai (cehh --'). Dengar dia buka pekung di dada pasal kisah cinta dia dan si dia (cewahh..), aku yang tersandar. Serious, memang aku tersandar betul.

Benda-benda macam ni buat aku makin sedar, yang manusia ni kadang-kadang tak mencerminkan diri dia yang sebenar. Mungkin ada sebab dia yang tersendiri bila dia buat camtu. Seganas-ganas raut muka atau sifat seseorang itu, dalam hati mereka tetap ada perasaan kasih sayang, dan cinta, seperti juga manusia lain. Kalau tak banyak, sikit. Walaupun secebis, mesti ada. Kalau takde tu bukan manusia namanya, sendiri mahu fikir la apa benda tu.

That's why ada proverb in English cakap; 'Don't judge a book by its cover'. Sama jugak macam kes ni, don't judge a man by the way he looks, judge him by the way he treats his love ones.

Entah.
Bagi aku, manusia ni macam-macam gaya dia boleh jadi. It is up to that person siapa dia nak jadi. Selagi tak melanggar fitrah sebagai seorang manusia, ia tak menjadi satu kesalahan kan.

Live out loud peeps.

Lagi pun hidup ni cuma sekali.


January 10, 2013

Tunaikan hajat orang lain, insyaAllah Allah akan tunaikan hajat kita.

InsyaAllah.

Budak SPM, berbagai gaya dan rupa --'

Okeh.

Disebabkan sepanjang zaman SPM tu aku duduk bertapa kat sekolah daripada mula sampai la makhluk tu balik kampung dia, kewarasan akal semakin lama semakin haremm jadinya. Ditambah pulak dengan gap between papers haram jadah panjang nya, hahh hambik kau, makin pelik segala manusia yang amek SPM ni.

Dan ini adalah salah satu daripadanya.



Berseluar kain pelikat, di atas meja yang dah banyak bagi jasa sepanjang 5 tahun jadi penduduk tetap kat sini.

Tapi itu tak bermakna otak tu makin lama makin berubah. Ya makin berubah, makin berubah ke arah kenakalan, camni ah.

Sakai sangat, gua tahu itu. Tapi acano lagi mahu buat eh. Cuba aku letak kau duduk situ diam-diam, dengan tak boleh keluarnya (padahal ada je sayap tu mengepak-ngepak keluar :p), kau boleh hidup? Kalau lu cakap lu boleh, kahh, memang lu silap besar wa cakap sama lu. Wa tahu la, wa lagi banyak makan asam garam (cehh --'). Tapi memang serious doe, kau memang tak tahu nak buat apa dah bila gap panjang gila walaupun kau tengah bertarung nyawa dengan pakcik EYS PEE EMM yang tak reti bahasa nak balik rumah tu.

** Hehh, main-main saja. Pakcik EYS PEE EMM, wa manyak sayang sama lu la sebenarnya. Itu pasal wa mahu lu kasi balik cepat, nanti lu boleh hidup dengan aman-damai, wa pun tadak kacau hidup lu lagi. Wa sangat bahagia bila dapat hantar lu balik. Hee :D

January 9, 2013


Never feared for anything
Never shamed but never free
A laugh that healed the broken heart
With all that it could

Lived the life so endlessly
Saw beyond what others see
I tried to heal your broken heart
With all that I could
Will you stay?
Will you stay away forever?

How do I live without the ones I love?
Time still turns the pages of the book it's burned
Place and time always on my mind
I have so much to say but you're so far away

Plans of what our futures hold
Foolish lies of growing old
It seems we're so invincible
The truth is so cold

A final song, a last request
A perfect chapter laid to rest
Now and then I try to find
A place in my mind
Where you can stay
You can stay away forever

How do I live without the ones I love?
Time still turns the pages of the book it's burned
Place and time always on my mind
I have so much to say but you're so far away

Sleep tight I'm not afraid
The ones that we love are here with me
Lay away a place for me
'Cause as soon as I'm done I'll be on my way
To live eternally

How do I live without the ones I love?
Time still turns the pages of the book it's burned
Place and time always on my mind
And the light you left remains but it's so hard to stay
When I have so much to say and you're so far away

I love you, you were ready
The pain is strong and urges rise
But I'll see you, when He lets me
Your pain is gone, your hands untied

So far away
And I need you to know
So far away
And I need you to, need you to know




This is what my friend told me when she heard me humming this song here and there;

It relates to breaking away from something and pushing forwards. It's a refreshing feeling. It's about release, acceptance and leaving the things that held you down. It's realising that you've become a better person out of it and you can turn around and be like, 'HA! in your face!'

So far away, that answers my question, I guess.
Yeah, maybe..
I've listened too much, yet I can't stop.
Silly me, hahahh.
Well, I am truly sorry, deeply from the bottom of my heart.

No worries, I won't push you anymore.

Just this one thing; I believe in you.


January 8, 2013

I've told you, that you didn't know me.

And by the time you knew me, it's the end, I guess.
Though I'm hoping it will never be.

It's up to you.

But friends remain friends.
The thought that I'm losing a great friend like you is ripping my heart into pieces, seriously.
That's for me.
It doesn't matter what the past holds us as.
The thing that matters is the present.

This is why I'm keeping my mouth shut.
This is why.
This is why.

It's ruined now right? And I'm the one who is at the wrong side.
Yeah I know.

You're the first.
You're the first.
Yeah, you're the first.
First of every single thing.












Wednesday, 9th January 2013. 00:23 a.m.



January 3, 2013

Sebahagian hidup rasa sunyi kejap.

Why? 

Sebab kanak-kanak riang kesayangan beramai-ramai pergi menyahut seruan negara supaya menjadi wira dan wirawati negara.

Farah; 
cuak sangat kau ni. Takut bagai, sat gi kau men'joyah' jugak kat sana kan. Wat lek wat cool wat peace dah. Alaa, cam kau biasa buat tu, letak peace atas kepala sekali dengan duck face kau. Hahahh, burok bebenor rupa nya. Alaa, takde benda nya wehh. Beza PLKN dengan SMSS is just that kau tak boleh fly weekend untuk balik rumah :p Alohh, mama datang pun kan. Your sister pun study di situ juga. No worries maa.

Brena;
the one that loves to call me cempedak, hahahh. Haiyaa, no more la kan lepas ni. Tiga bulan lagi baru boleh dengar your voice 'Cempedakkkk!'. Me gonna mish yeww :')

Melly;
buddy gila gua lagi sorang. Aku dah janji nak belanja kau cendol 10 mangkuk an. Bukan setakat 10 mangkuk, satu kedai pun aku boleh kalau perut kau cukup tank nak menampung semua cendol tu. Hahahh. No more weird faces for three months :') Kau jangan nakal au, kau tu bukan boleh lepa sangat, ada je benda senget kau nak buat nanti.

Azeri;
sorry geng. Aku tak tahu kau nak pergi PLKN. Kalau aku tahu, takde ah aku decline time kau ajak lepak tu. Ampun ya pakk. Takpe, kau bagi aku aman kejap daripada beruang yang kau dok bising kat aku. Aku doakan kau jumpa beruang betul kat sana, baru kau tahu difference antara aku dengan beruang --'

Nazmi;
hahahh headboy kena pergi PLKN, wekk wekk. Weh pak cik, kau tu jaga diri, paling penting part perut. Kau tu bukan boleh salah makan sikit, terburai semua. Dulu time before assembly boleh la aku tolong cari pil ceketeon kau tu, sekarang sudah tadak maa. Take care :)

Ramziyy;
halow green house captain. You, you jangan naughty naughty aa sama itu tut tut. Hahahh.

And for others as well; Luqman, Diana, Aten, Amirzan, Iffah, Khalida, Pojan, Mawad dan lain-lain, take care.

Nanti kita lihat perubahan apa yang kalian bawa nanti :p


p/s:
Now playing in playlist; KAMI WIRA WIRAWATI NEGARA ~ ~ ~ ~

January 1, 2013

79% daripada tubuh manusia mengandungi air. Maka, tidak hairan lah perempuan yang kuat menangis itu, berbadan kurus.
- Sulaiman Akhlaken -



Okayy -.-

This statement doesn't make sense.
Right?

Macam kelakar je, dengan menangis boleh kurus. Tak ke macam, hehh? It was like, biaq betui?

Hok aloh.

Okay kalau macam tu, orang gemuk ni tough la kan, as in from the inside, sebab dia tak menangis. That's why dia gemuk? Camtu?

Deyy. Pelik ah.

Okay, if it's that way, then I'm fat. And am proud.
BHAHAHAHA.